Kenapa Saya Berjilbab ?

Siang hari di masjid Salman ITB. Saat sedang merapikan jilbab, seorang anak kecil berusia sekitar 5-6 th (perkiraanku) tiba2 datang menhampiri (mungkin sebelumnya dia sudah memperhatikan aktivitas yang sedang ku lakukan) dan dengan gaya polosnya langsung bertanya “teh, kenapa kepalanya ditutup ama kain ini ?” sambil menunjuk ke jilbabku.

Mendadak mendapat pertanyaan  seperti itu, aku jadi sedikit muter otak untuk ngasi jawaban yang kira2 bisa dimengerti oleh anak seusia dia .. Sambil mikir  jawabannya, dikepala ku juga muncul komentar2 tentang dia

mmmm, anak yang lucu, sepertinya cerdas, berani, ….tapi orangtuanya mana ya, kog anaknya dibiarin seliweran sendiri ??”

Karena belum dapat ide yang bagus untuk menjawab pertanyaannya, aku jadi balik bertanya ” nah, adek sendiri kenapa kepalanya ditutup juga pake jilbab ? ” *lumayan ngulur waktu buat nyari kalimat2 yang tepatnya🙂

dengan lancar kalimat2 penjelas itu keluar dari mulutnya “ini ummi yang make-in, kata umi kalau perempuan keluar rumah harus pake ini … dan supaya gak digangguin orang jahat juga .. supaya jadi cantik juga … ” . Nia mau aja, nia mau jadi anak baik,  ikut yang dibilangin umi. Tapi sekarang panasss .. hareudang teteh … boleh gak kalau dibuka ya ??? biasanya umi gak ngebolehin …. kalau di dalam rumah boleh gak pake … “

ooo.. begitu … ternyata dia lagi nyari dukungan untuk buka jilbabnya sebentar karena lagi panas😀

teteh hareudang ?? kalau teteh hareudang, dibuka gak ???

Baiklah adik kecil, aku sudah mendapatkan keywords nya … semoga kalimat2 sederhanaku bisa dimengerti ….

“sini duduk dekat teteh …oh ya  umi nya mana ?? ““itu..” dan dia pun menunjuk salah satu perempuan yang sedang rukuk di barisan yang sedang shalat .. kalau Nia udah beres shalatnya .. cepet2 tadi … heheheh”

Ooo begitu …  dugaan pertamaku tadi semakin kuat tentang dia … cerdas, dan berani. Baiklah akan kumulai menjawab pertanyaan2 mu adek kecil.

iya kalau perempuan, islam, sudah gede memang harus make … Allah yang suruh … teteh juga pake karena mau jadi baik juga … nurut sama yang diperintahin Allah …  karena udah biasa pake, jadi nggak  ngerasa hareudang lagi … Kalau lagi dluar, ya harus dipake terus, tapi karena Nia masih kecil, jadi  boleh aja dilepas kalau Nia panas, ntar dipake lagi . Tapi kalau dipake terus, ya lebih bagus lagi …kalau teteh .. udah gak boleh dilepas kalau lagi diluar begini … (Ditatap dengan mata yang bulat, pipi yang rada tembem, aku jadi pengen nyubit pipinya🙂 )

“ooh gitu ya teh …” .. udah ah … umi shalat, Nia lepas .. umi beres shalat .. Nia pake … dan tangannya pun siap2 mau melepas jilbabnya. Tapi berhenti sebentar … dan menurunkan tangannya lagi dan berkata ” tapi Nia cantikan kalau pake ini deh .. daripada gak pake..” ya udah deh .. pake aja … “

heheheh … dasar anak kecil,  tidak sampai sepersekian menit, keputusannya sudah berubah

“oh iya bener … orang akan jadi semakin cantik kalau dia make jilbab ” dengan nada meyakinkan aku menimpali kata2nya …. *ya jadi sedikit narsis meng-claim diri sendiri  juga gpp lah … :D”

Tak berapa lama seorang ibu mendekati ku sambil tersenyum dan bilang ” makasih teh, udah nemenin anak saya .. dia suka nanya dan gak takut dengan orang yang baru dikenalnya” ..Mari teh .. saya duluan .. sambil menggandeng tangan anaknya bersiap2 keluar masjid.

“oh iya gpp bu .. tadi kami ngobrol tentang jilbab, dia lagi kepanasan dan pengen ngelepas jilbabnya bentar…”Mari …

0oOOoo

Aku jadi ingat pengalaman pertamaku berjilbab. Kelas 2 SMP, abangku sudah meminta ku untuk berjilbab, dan dengan alasan yang macam2 itu kutolak mentah2. “Susah .. harus bikin seragam sekolah baru lagi”, beli baju 2 baru  yang lengan panjang” Walau sudah dijanjikan ” Kalau kamu mau sekarang berjilbab, sekarang juga abang belikan semuanya, seragam, baju,  celana, rok dan jilbabnya, berapapun yang kamu mau” (*waduh … abangku ternyata tidak main2  dengan permintaannya *). Ku keluarkan alasan2 lainnya “panas”, “belum bisa pakai jilbab”., bla bla bla.. . Intinya bukan dialasan itu menurutku, tapi hatiku sendiri sepertinya yang belum siap dan malas  ..

Masuk SMA, pikiranku berubah. AKU INGIN BERJILBAB. Alasannya sederhana, cukup dengan kata SUKA. Aku juga tidak tau kenapa tiba2 bisa jadi seperti itu – entah kesambet jin apa. Saat itu, aku benar2 belum tau kalau berjilbab itu adalah suatu kewajiban bagi seorang muslimah. Orangtuaku tidak melarang, tidak memaksa, cuma berpesan “kalau udah sekali pake, jangan dibuka lagi” … “Siap”  kataku dengan cepat. Walau tawaran abangku yang dulu sudah expired … tidak masalah …. aku siap dengan jilbab putih seadanya … baju panjang yang jumlahnya terbatas … gpp ..😀

Intinya saat itu, aku merasa senang dengan jilbabku, merasa lebih terlindungi .. Kalau ada  pertanyaan ” jelaskan keuntungan dan kerugian memakai jilbab” maka akan kujawab ” keuntungannya ada banyak .. kerugiannya tidak ada”.

“rambut jadi rontok, terlihat lebih tua, ketinggalan zaman gak bisa ikut tren model2 pakaian.. ” menurutku gak juga … itu cuma mitos…😀

Justru … orang akan lebih terlihat lebih anggun dengan berjilbab (versi mataku melihat ya🙂 ). Ada banyak artikel ilmiah yang ditulis (silahkan di search di mbah google) tentang pentingnya menutup kulit jika sedang diluar rumah, menjaga kulit dari sinar matahari yang bersifat merusak dst (kalau mau melihat keuntungan berjilbab dari sisi ilmiahnya”). Berdandan juga yang gak perlu ribet2, gak harus ke salon atur2 model rambut setiap  ada acara – penghematan .. hehehe😀, lebih praktis (ekstrimnya : kalau rambut belum disisir sekalipun .. mau ketemu orang .. langsung pake jilbab-udah beres .. toh ketutup ini :D). Kalau pas lagi jalan, orang ngisengin juga beda kalimatnya dengan orang yang tidak berjilbab, (yang ngisengin juga liat2 orang yang diisengin sptnya) misal : “assalamu’alaikum bu haji .. mau kemana” … atau “aduh jadi gak enak, ada anak pesantren mau lewat ”  (walau tetap tidak enak diisenginnya, ku aminkan di dalam hati saja .. amin deh kalau ntar jadi bu haji beneran … amin deh kalau dibilang anak pesantren”.

Tapi inti dari semua itu .. itu bukti kepatuhan ….

 

Dan jika ada yang bilang ” jilbab itu gak ngejamin kalau orang yang makenya orang baik.. ” Ya .. tidak ada jaminan untuk itu .. tapi bukan jilbabnya yang salah .. tapi orang nya …. Kalau ada yang bilang “jilbab hati yang paling penting” .. ya benar .. tapi kenapa tidak sekaligus dua2nya ??? Jilbab kepala dipake .. hati juga “dijilbab”🙂

 

“Ya Allah … karuniakan pada ku ilmu yang bermanfaat dan dengan itu semoga aku pun bisa semakin tahu aturan dan larangan Mu , menjadi tau makna dibalik perintah berjilbab  Mu ini ‘

 

 

 

7 thoughts on “Kenapa Saya Berjilbab ?

  1. like this banget pit…
    aku suka bagian cerita anak kecil itu
    klo ketemu anak kecil itu, pengen rasanya kuajak ngobrol panjang lebar, klo perlu sekalian aku tanya uminya “teh, gimana cara nge-didiknya sampe punya anak yg berani dan cerdas kayak Nia?”

    sekedar mengomentari paragraf di bawah gambar:
    menurutku “memang ga ada jaminan bahwa yang make jilbab itu orang baik, tapi minimal dia pake, daripada udah gak baik, gak pake jilbab pula, toh sebenarnya klo aib kita semua tidak ditutupi Allah, gak ada orang yg 100% baik he3…”

    maap klo jadi sotoy, mungkin efek segelas besar kopi di pagi buta -ga ada korelasinya-

  2. Keren…,

    wanita “dipaksa” brjilbab dlm islam krn wanita adl makhluk suci n mulia…,
    bukan barang tontonan.

    Salam…,
    n.nv

  3. ‘Orangtuaku tidak melarang, tidak memaksa, cuma berpesan “kalau udah sekali pake, jangan dibuka lagi” … “Siap” kataku dengan cepat.’

    Lalu mengapa jilbab itu kalau udah sekali pake jangan dibuka lagi ?
    Kalau di bayang bayang sih ngerti, tapi secara teorinya mengapa teh?

    =))

    • makasih udh mampir dan ngasi komen y suci🙂. pengalaman kita hampir sama y ternyata🙂

      kalau ditanya teori knp harus pake jilbab, jawaban sederhananya ya karena memang Allah sendiri yg memerintahkan muslim-perempuan-telah baligh- untuk tdk memperlihatkan auratnya selain ke muhrimnya, sama spt Allah menyuruh untuk shalat, bersedekah dll. detilnya bisa lihat di surat An-nur 31 dan Al-ahzab 59 itu.🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s