Dalam diam Diya bertanya (2)

cerita sebelumnya

 

Halo.. Pagi…
Nit, ini gw… Di, ada apa tadi nelpon ? Kangenn yaaa ??
Eh ni orang pagi2 udah ge-er begini, asal loe tau aja, ada banyak orang yg harus gw kangenin selain loe hahaha,

Dan tawa mereka berdua pun pecah untuk sesaat..

Gw cuma mau ngasi tau hasil rapat kemaren, loe yang ditunjuk sama si bos buat ngeliput suku dayak di Kalimantan sono. Katanya loe pengen banget ke Kalimantan, pan blom pernah..

Oo si bos bilang gitu ya, oke deh, pagi ini gw mampir ke kantor mastiinnya, ketemu si bos juga ngelaporin kerjaan gw di Aceh kemaren .. Thanks ya infonya..

Ok … udh tugas gw kog itu. Tapi gw sebenernya kasian ama loe Di, baru pulang dari Aceh, eh udah disuruh ke Kalimantan, kemaren baru dari Bali langsung disuruh lagi ke Papua. Kapan loe narik napasnya ya?? Heran juga gw ama si bos .. Kayak gak ada orang lain apa ya yg bisa disuruh nyari berita, masa loe terus … Atau jangan2 cuma nama loe doang yang ada dikepalanya sbg pegawai kantor itu … Heheheh …

Ya sudlah, gpp, lagian gw juga seneng kog bisa jalan kemana2, daripada di kantor mulu, mati gaya gw. Apa gw rmang bukan tipe orang kantoran kali ya… Hehehe. ok sip.., sampai ketemu di kantor kalo gitu

Ok ….

Tut.. Tut.. Tut.. Pembicaraan jarak jauh itu pun terputus

Tuhan… Engkau yang paling tahu apa ini hanya sekedar pelarian atau sesuatu yang kulakukan karena pilihan ku sendiri. Silahkan Engkau atur hidup ku ini versi terbaik menurut Mu, aku akan jalani …

Jarum jam menunjukkan pukul 08.00 wib. Setelah merapihkan semua berkas yang harus dibawanya ke kantor, Diya bergegas ke meja makan, dan langsung menyantap sarapan yang telah disiapkan Bu Ija. 08.30, ok sekarang saatnya ke Galaxi Media….

-bersambung-

5 thoughts on “Dalam diam Diya bertanya (2)

  1. Pingback: Dalam diam Diya bertanya « What I Feel-Think-Do

  2. Pingback: Dalam diam Diya bertanya (3) « What I Feel-Think-Do

  3. mbak, mboknya tiap dialog ada tanda petiknya..
    walaupun, sdah jelas bahwa itu percakapan. tapi kadang ike suka kabur sekarang bagian siapa yang ngomong :hammer:

    -masih lanjut baca bagian berikutnya-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s